Gubernur Indonesia

Tony Rosyid (Pengamat Politik dan Pemerhati Bangsa)

Dalam sebuah rapat rutin di MPI (Majlis Pelayan Indonesia), kami sempat membicang tentang Anies Baswedan. Bachtiar Nasir, tokoh yang akrab dipanggil UBN itu nyeletuk. Seperti tak sengaja. Menyebut Anies dengan sebutan “Gubernur Indonesia”.

Semua peserta rapat yang hanya beberapa orang itu terhenyak. Kaget. Ada istilah baru, asing, tapi sepertinya pas banget untuk Anies Baswedan. Dapat ilham dari mana mantan ketua GNPF MUI ini.

“Nah, ini bagus”, kataku. Ijin UBN, besok saya mau tulis. Bachtiar Nasir tak keberatan. Begitu juga dengan yang lain.

Maklum, seorang penulis tak bisa diam ketika dapat ide dan gagasan baru. Dan ini kebiasaanku. Ide muncul, buka HP, lalu tulis. Sekalipun lagi naik motor antar anak sekolah. Dan artikel ini aku tulis di atas motor, pinggir jalan persis di depan gerbang sekolah SMA anak. Kadang menulis sambil nyetir mobil saat jalan tersendat. Alhamdulillah, sekali nabrak gojek, dan sekali nabrak mobil. Nasib! Begitulah jika menulis jadi hobi.

Pagi hari usai rapat di MPI. Aku tulis artikel. Di dalam artikel aku sebut “Anies Gubernur Indonesia”. Hari itu aku kirim ke sejumlah media, yang memang setia menunggu setiap tulisanku. Terima kasih buat kalian semua. Para pejuang dan penjaga pilar demokrasi yang hebat-hebat. Juga aku kirim ke media sosial. Viral!

Malam harinya, Maruarar Sirait pres rilis. Hampir semua tv meliput. Sebagai ketua Steering committee (SC) Piala Presiden 2018, ia minta maaf kepada Anies, “Gubernur Indonesia” atas peristiwa di GBK. Dimana Anies sempat dicegat Paspampres, tak boleh naik panggung mendampingi Persija ketika penyerahan piala (17/2/2018). Kejadian yang sempat membuat bumi Indonesia heboh.

Maruarar Sirait menyebut Anies sebagai “Gubernur Indonesia”. Entah ia habis baca tulisanku, atau faktor kebetulan belaka. Tapi sejak itu, kata “Gubernur Indonesia” melekat di nama Anies Baswedan dan sangat populer hingga hari ini.

Soal Anies disebut “Gubernur Indonesia” aku tulis karena punya logika yang sangat kuat. Pertama, Anies gubernur di ibu kota. Jakarta merepresentasikan Indonesia. Bicara jantungnya Indonesia ya Jakarta.

Kedua, Anies mendapat dukungan secara nasional saat pilgub. Bahkan sejumlah ulama pesantren dan para saudagar membiayai kepulangan para santri asal Jakarta untuk nyoblos (menggunakan hak pilihnya). Kehadiran Anies seolah bukan semata kepentingan warga Jakarta, tapi kepentingan rakyat Indonesia.

Ketiga, Anies membuktikan kerjanya sebagai gubernur, bahkan kepala daerah terbaik. Anies mendapatkan Anugerah sebagai gubernur terbaik di even “Anugerah Indonesia Maju 2019”. Penghargaan diberikan oleh Suara Ekonomi dan Rakyat Merdeka.

Tak kurang dari 22 penghargaan Anies peroleh selama kurun waktu dua tahun memimpin DKI. Bahkan di era Anies realisasi investasi tercatat mencapai titik tertinggi di sepanjang sejarah di DKI (7/11).

Jika mau membandingkan dengan gubernur-gubernur sebelumnya, penghargaan dan data-data ini bisa jadi ukuran dan standar yang obyektif. Bukan dengan opini, pendapat orang atau imajinasi yang terkadang lebih banyak berupa fitnah atau kampanye hitam.

Tak etis membanding-bandingkan para pemimpin DKI. Mereka semua punya kontribusi yang harus diapresiasi. Tapi, ada pihak-pihak yang sepertinya berupaya mengganggu Anies, lalu membandingkannya dengan gubernur sebelumnya secara tidak obyektif. Karena dibangun melalui opini, imajinasi, bahkan lebih banyak berupa fitnah. Bikin gaduh. Kontra-produktif dengan pola kerja, karakter dan narasi Anies yang teduh. Itulah tantangan dan ujian bagi Anies. Risiko seorang pemimpin.

Dengan sejumlah prestasi itu, akhir bulan lalu, tepatnya tanggal 26 Nopember, Anies terpilih menjadi ketua APPSI (Asosiasi Pemerintahan Propinsi Seluruh Indonesia). Terpilihnya Anies menjadi ketua APPSI seolah mengkonfirmasi sekaligus menjadi jawaban bahwa Anies layak untuk disebut sebagai “Gubernur Indonesia”.

Mengapa rakyat begitu cepat menerima dan antusias terhadap sebutan Anies sebagai “Gubernur Indonesia” bahkan ikut menviralkannya, karena menganggap Anies berkapasitas dan layak menjadi pemimpin nasional. Bahkan dalam sejumlah event, tak jarang masyarakat berteriak: “presiden…presiden…presiden…”

Sebelum pilpres 2019, Anies dibujuk dan didorong oleh sejumlah ketum partai dan pimpinan ormas besar untuk nyapres. Kepada mereka dan juga kepada publik Anies tegas; ia ingin menuntaskan tugasnya di DKI dan memberikan kesempatan bagi Pak Prabowo untuk mengadu keberuntungan kali kedua. Meskipun Prabowo akhirnya gagal untuk kedua kalinya. Mungkin karena melawan orang yang sama. Apakah Prabowo akan mencoba lagi untuk ketiga kalinya? Tak menutup kemungkinan. Kita tunggu tanggal mainnya.

Suara dari penjuru Indonesia muncul Anies for Presiden 2024! Click To Tweet

Pilpres selesai dan presiden belum dilantik, suara dari penjuru Indonesia muncul “Anies for Presiden 2024”. Bahkan televisi dan media-media mainstream ikut membicarakan itu. Tidak hanya media, survei LSI Denny JA dan Indobarometer menempatkan Anies sebagai calon presiden 2024 yang paling potensial.

Dari data-data dan fakta-fakta yang terungkap itu, maka ada alasan logis bagi rakyat memberi julukan dan memanggil Anies sebagai “Gubernur Indonesia”.

Depan Pintu Gerbang SMA di Depok, 5/12/2019

More Stories
Mandiri Syariah Resmikan Masjid Cipali Bersama Nasabah