Ini Alasan Yasmine Mohammed Dirikan Kampanye #NoHijabDay

Trauma kehidupan masa kecil membuat Yasmine Mohammed membuat kampanye #NoHijabDay. Begini penuturannya sendiri.

Bukan tanpa alasan Yasmine Mohammed mendirikan kamapanye #NoHijabDay. Ia mengaku memiliki trauma dengan hijab dan niqab, terutama dengan Islam. Pengakuannya ini disampaikan tahun lalu, 1 Februari 2019 melalui opini yang ditulisnya sendiri di media Kanada, Toronto Sun. Berikut ini terjemahan dari opini Yasmine Mohammad yang berjudul asli Opinion: Support Muslim Woman in Fight Against Hijab.

Yasmine Mohammed adalah aktivis hak asasi manusia Kanada yang mengadvokasi hak-hak perempuan yang tinggal di negara-negara mayoritas Islam, serta mereka yang berjuang di bawah fundamentalisme agama.

Di Indonesia, kampanye #NoHijabDay diwakili oleh Fan Page Hijrah Indonesia di Facebook. Diakui oleh Hijrah Indonesia, kampanye itu adalah bagian dari #NoHijabDay secara global yang digagas Yasmine Mohammed. Dalam kampanye itu, Muslimah disarankan untuk tidak berhijab pada 1 Februari 2020 lalu memosting swafotonya di media sosial.

Baca juga: Pendiri Kampanye #NoHijabDay Ternyata Murtad

—————–

Hari Tanpa Jilbab adalah hari untuk mendukung wanita pemberani di seluruh dunia yang ingin bebas dari jilbab. Wanita yang ingin memutuskan sendiri apa yang akan dikenakan atau apa yang tidak dikenakan di kepala mereka. Wanita yang berperang melawan pemerintah misoginis yang akan memenjarakan mereka karena melepaskan jilbab mereka atau melawan keluarga dan komunitas yang melecehkan yang akan mengasingkan, melecehkan dan bahkan membunuh mereka.

Hari ini adalah untuk mengatasi kekejaman itu dan meminta dunia untuk memperhatikan fakta bahwa jutaan wanita di planet kita tanpa hak-hak dasar mereka sebagai manusia.

Masalah jilbab paksa ini adalah masalah pribadi saya. Saya sangat mengerti bagaimana rasanya mengenakannya kepada Anda sebagai seorang anak, dan kemudian tidak memiliki opsi untuk menghapusnya sebagai orang dewasa.

Ketika saya berusia sembilan tahun, ibu saya mengenakan jilbab pertama di kepala saya. Saya tahu itu akan datang. Keluarga saya telah mengisyaratkan hal itu untuk sementara waktu: “Oh, lihatlah bagaimana kamu sudah dewasa! Sudah saatnya bagi Anda untuk mengenakan jilbab segera! ”

Saya langsung membencinya. Kain itu membungkus kepala saya dan mengaburkan kemampuan saya untuk mendengar dengan benar. Itu berkeringat. Tapi saya diberitahu betapa cantiknya saya terlihatnya. Saya diberitahu bahwa saya adalah permen yang harus dibungkus dan dilindungi agar tetap bersih untuk calon suaminya. Saya tidak akan menemukan permen yang akan tertutupi kotoran dan lalat. Saya harus tetap murni.

“Apa yang akan kamu lakukan jika kamu memiliki cincin berlian yang indah?”

“Aku akan memakainya”

“Tidak, kamu akan meletakkannya di brankas untuk menjaganya tetap aman”

“Tidak, aku akan …”

“Ini untuk perlindunganmu sendiri! Berhenti berdebat! ”

Saya merasa sangat dibatasi. Sekarang saya harus menutupi setiap inci kulit kecuali tangan dan wajah saya. Celana tidak lagi diizinkan karena menunjukkan bentuk tubuh saya. Saya harus memakai rok panjang. Pakaian berlebih ini melarang saya berenang, bermain ayunan, mengendarai sepeda — semua hal yang masih ingin saya lakukan sebagai gadis muda!

Masa kecil saya direnggut hari itu.

Sebagai orang dewasa, saya akhirnya memiliki keberanian untuk melanjutkan pertarungan dengan ibu saya. Saya tegaskan lagi mengapa saya tidak mau memakai jilbab. Tetapi pemandangan saya dengan kepala terbuka, atau “telanjang” ketika ia mengatakannya, menyebabkannya meledak menjadi kegilaan yang keras.

“Aku akan memastikan kamu terbunuh karena tidak menghormati keluarga kita seperti ini.”

Itu bukan ancaman kosong. Di Kanada, Aqsa Parvez yang berusia 16 tahun dibunuh oleh ayah dan kakaknya karena dia menolak mengenakan jilbab. Sayangnya, pembunuhan demi kehormatan lazim di komunitas Islam.

Sebagian besar wanita berada dalam posisi di mana mereka tidak dapat berbicara atau mereka akan menderita akibat yang mengerikan – itu sebabnya sangat penting bagi kami untuk mengangkat suara kami dalam solidaritas. Para feminis bebas di seantero planet ini seharusnya marah karena saudari-saudari kita hidup seperti ini.

Anggota kelompok “Kvinder i Dialog” mengambil bagian dalam demonstrasi menentang denda pertama yang diberikan karena mengenakan cadar niqab di Kopenhagen, Jumat, 10 Agustus 2018. (Martin Sylvest / Ritzau Scanpix via AP)

Jilbab lebih dari sepotong kain. Ini adalah representasi fisik dari dehumanisasi, penaklukan dan kebencian terhadap wanita yang dipaksakan pada wanita-wanita ini. Mengacunya sebagai selembar kain di kepala sama kosongnya dengan merujuk pada rantai budak seperti logam pada pergelangan tangan. Jika seorang wanita dapat membebaskan dirinya dari mengenakan jilbab, ia membebaskan dirinya dari lebih banyak lagi.

Tidak ada manusia terlepas dari jenis kelamin atau lokasi geografis yang ingin diberi tahu apa yang harus mereka kenakan. Mengapa kami mendukung wanita Barat untuk mengenakan apa yang mereka inginkan dan bahkan ‘membebaskan puting susu’ tetapi kami mendukung penindasan wanita Muslim dengan merayakan jilbab – alat kebencian terhadap wanita yang menindas mereka?

Kita dapat mendukung wanita Muslim dengan memperlakukan mereka tidak berbeda dari semua wanita lain – dengan mendukung mereka dalam perjuangan mereka untuk kebebasan dari aturan patriarki kuno yang mengatur hidup mereka, dengan mendukung mereka untuk berperang melawan pakaian kesederhanaan yang ditentukan, dengan mendukung mereka dalam perjuangan mereka untuk menjadi Gratis.

More Stories
BNI Syariah Dukung Halal Entertainment Via “Riko The Series”