Hati-Hati, Ini Lima Mitos COVID-19 dan Faktanya!

Hati-hati dengan mitos seputar Corona, bisa menyesatkan jika kurang ilmunya.

Dari laman resmi WHO didapat informasi soal mitos dan fakta seputar virus COVID-19. Hal ini perlu diketahui mengingat beredarnya banyak informasi di masyarakat yang belum jelas otoritasnya.

MITOS 1: Virus COVID-19 dapat ditularkan di daerah dengan iklim panas dan lembab

Dari bukti sejauh ini, virus COVID-19 dapat ditularkan di SEMUA AREA, termasuk daerah dengan cuaca panas dan lembab. Apa pun iklimnya, lakukan tindakan perlindungan jika Anda tinggal di, atau bepergian ke area yang melaporkan COVID-19. Cara terbaik untuk melindungi diri dari COVID-19 adalah dengan sering membersihkan tangan. Dengan melakukan ini, Anda menghilangkan virus yang mungkin ada di tangan Anda dan menghindari infeksi yang dapat terjadi saat menyentuh mata, mulut, dan hidung Anda.

MITOS 2: Cuaca dingin dan salju TIDAK BISA membunuh coronavirus baru.
Tidak ada alasan untuk percaya bahwa cuaca dingin dapat membunuh virus corona baru atau penyakit lainnya. Suhu tubuh manusia normal tetap sekitar 36,5 ° C hingga 37 ° C, terlepas dari suhu eksternal atau cuaca. Cara paling efektif untuk melindungi diri Anda dari coronavirus baru adalah dengan sering membersihkan tangan dengan alkohol atau mencuci tangan dengan sabun dan air. Faktanya, penularan virus corona di iklim panas dan lembab.

MITOS 3: Mandi air panas tidak mencegah penyakit coronavirus baru
Mandi air panas tidak akan mencegah Anda untuk terjangkit COVID-19. Suhu tubuh normal Anda tetap di sekitar 36,5 ° C hingga 37 ° C, terlepas dari suhu mandi atau mandi. Sebenarnya, mandi air panas dengan air yang sangat panas bisa berbahaya, karena bisa membakar Anda. Cara terbaik untuk melindungi diri dari COVID-19 adalah dengan sering membersihkan tangan. Dengan melakukan ini, Anda menghilangkan virus yang mungkin ada di tangan Anda dan menghindari infeksi yang dapat terjadi saat menyentuh mata, mulut, dan hidung Anda.

MITOS 4: Coronavirus baru TIDAK DAPAT ditularkan melalui gigitan nyamuk.
Sampai saat ini belum ada informasi atau bukti yang menunjukkan bahwa coronavirus baru dapat ditularkan oleh nyamuk. Coronavirus baru adalah virus pernapasan yang menyebar terutama melalui tetesan yang dihasilkan ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin, atau melalui tetesan air liur atau keluarnya cairan dari hidung. Untuk melindungi diri Anda, sering-seringlah membersihkan tangan Anda dengan gosok berbasis alkohol atau mencucinya dengan sabun dan air. Selain itu, hindari kontak dekat dengan siapa pun yang batuk dan bersin.

MITOS 5: pakah pengering tangan efektif membunuh coronavirus baru?
Tidak. Pengering tangan tidak efektif dalam membunuh 2019-nCoV. Untuk melindungi diri Anda dari virus korona baru, Anda harus sering membersihkan tangan dengan alkohol atau mencuci tangan dengan sabun dan air. Setelah tangan Anda dibersihkan, Anda harus mengeringkannya dengan menggunakan handuk kertas atau pengering udara hangat.

Sumber: https://www.who.int/emergencies/diseases/novel-coronavirus-2019/advice-for-public/myth-busters

More Stories
Dewan Dakwah Usul Asas Keimanan, Keadilan, dan Keberkahan dimasukkan dalam UU Omnibus Law Cipta Kerja